no comments

Kampung Ini Tidak Membenarkan Lelaki Masuk, Bagaimana Mereka Boleh Beranak Pulak??

Di Kenya, Afrika ada sebuah perkampungan unik yang hanya dihuni oleh wanita dan anak-anak sahaja. Masyarakat kampung ini melarang lelaki untuk datang, apatahlagi menetap di sana. Nama kampung yang berdiri di atas padang rumput tersebut adalah Umoja, yang terletak di Samburu, Kenya Utara.

Desa Umoja dikelilingi oleh pagar berduri yang fungsinya sebagai pertahanan dari kekejaman dunia luar yang dialami para wanita. Sebahagian besar warga disini bekerja sebagai pengukir cenderahati untuk dijual kepada pelancong.

Kampung ini didirikan pada tahun 1990 oleh 15 wanita yang terselamat dari menjadi mangsa rogol tentera Inggris Gurkha. Populasi Umoja kini tidak hanya mangsa rogol, namun meluas hingga wanita yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga, sering dipukul lelaki dan pelbagai masalah yang lain.

Rebecca Lolosoli adalah salah seorang pendiri Umoja dan kini menjadi Ketua kampung disini. Ketika proses pemulihan dari trauma oleh lelaki dayus, Lolosoli memiliki idea untuk membentuk sebuah masyarakat yang hanya terdiri dari kaum wanita. Kekerasan yang dialami Lolosoli menjadi pengajaran bagi wanita lain kerana beliau telah berani bersuara tentang hak-hak wanita.

.

Lolosoli adalah wanita tinggi dan sering berhias diri dengan manik-manik tradisional Samburu. Yang cukup mengejutkan adalah Lolosoli memiliki seorang anak yang saat ini sedang belajar di Jerman.

Masyarakat Samburu hampir sama dengan suku Maasai, termasuk bahasanya. Mereka biasanya tinggal dalam kelompok 5 hingga 10 keluarga yang hidupnya secara sederhana. Budaya mereka sangat praktikal.

Untuk membahas isu-isu penting di masyarakat Samburu, orang lelaki akan mengadakan pertemuan di dalam sebuah ruangan, sementara wanita duduk di luar. Hanya sesekali sahaja lelaki diperbolehkan mengeluarkan pendapat.

Generasi pertama kampung Umoja semuanya berasal dari kampung-kampung terpencil di sekitar Samburu yang meluas hingga ke lembah Rift. Sejak itu, kampung Umoja menjadi tempat berlindung kaum wanita dan anak-anak.

Mereka belajar bagaimana berdagang, membesarkan anak-anak dan hidup tanpa rasa takut akan kekerasan kaum lelaki dan diskriminasi.

“Di luar perkampungan ini, masih ada lagi wanita yang memilih untuk tidak tinggal di Umoja ini, namun mereka dikuasai oleh lelaki sehingga mereka tidak memiliki kesempatan untuk berubah. Sementara kaum wanita Umoja memiliki banyak kebebasan,” kata Seita Lengima, salah seorang penduduk Umoja.

Yang menghairankan adalah adanya undang larangan kaum lelaki untuk datang dan menetap di Umoja. Namun bagaimana mereka masih boleh bertahan dan banyaknya anak-anak di sana?

“Ahaha,” seorang wanita muda Umoja tertawa sambil berkata, “kami masih suka lelaki. Mereka memang tidak dibolehkan di sini, tetapi kami ingin bayi dan kami harus memiliki anak walaupun tidak pernah menikah. Lol….

Lotukoi adalah satu-satunya lelaki yang selalu datang setiap hari di Umoja. Dia ke Umoja sebelum matahari terbit. “ Menjaga Anak-anak, bakar kayu dan memasak adalah urusan wanita, sementara tugas Latukoi uruskan haiwan ternakkan,” kata Lotukoi menjelaskan “mengapa wanita Umoja masih memerlukan bantuannya”.

“Banyak dari wanita Umoja mendapat anak ketika mereka pergi ke bandar lalu bertemu lelaki di sana dan tergoda. Namun kadang-kadang kaum lelaki ada juga yang datang ke sini diwaktu lewat malam secara sembunyi-sembunyi untuk mengelakkan dari dikesan dan masuk ke khemah para wanita untuk membuat anak.

Bagi wanita Umoja mereka lebih baik tidak menikah daripada tidak memiliki anak. Memiliki anak adalah sesuatu yang penting daripada tidak menikah. “Tanpa anak-anak kami bukan apa-apa,” kata wanita muda Umoja.

SUMBER : JASSON KINGS